NIAT~ elemen terpenting dalam sesuatu amalan

Bismillahirrahmanirrahim..

Hari ni kuliah bermula pada pukul 10 pagi.Kelas kami bermula dengan kelab IT. Banyak yang aku tak tahu tentang IT. Jadi aku adalah salah seorang yang banyak bertanya dalam usrah kami. Nasib baik ada seorang ahli kami yang ada serba sedikit ilmu tentang IT. Jadi kami banyak bertanya kepada dia. Setelah satu jam perbincangan berlansung,Ustaz Naim,guru IT kami masuk ke kelas. Pada mulanya beliau membahagikan kami kepada lima kumpulan. Kami dikehendaki mencari gambar SD-RAM,DDR-RAM dan sebagainya. Seronok belajar IT! Banyak ilmu baru yang boleh didapati.Melalui IT juga kita boleh menyebarkan dakwah,insyaAllah…kelas IT bermula pada pukul 11 pagi dan berakhir pada pukul 1 petang. Selepas itu,kami diberi rehat selama satu jam untuk makan dan menunaikan solat zohr.Kelas kami diteruskan pada pukul 2 petang sehingga 4 petang oleh Ustazah Aishah.Beliau mengajar kami maddah Hadith. Kami bertaaruf dan memulakan sesi pelajaran dengan hadith Innamal’amaalu binniyyat.

Dari Umar bin Khathab Ra. berkata : “Aku telah mendengar rasulullah saw.bersabda :

”Innamal a’malu binniyat, wa innama likullim ri-in maanawa…. faman kaanat hijrotu hu, ilallahi wa rasulihi. fahijrotu hu ilallahi wa rasulihi. Wa man kaanat hijrotu hu, ila dunya, yusibuha, awim ra’atin yan kihuha. fahijrotuhu ilaa maa hajaro ilaih..”(HR. Bukhori Muslim)

mafhumnya:
Sesungguhnya amalan itu tergantung pada niatnya, dan sesungguhnya setiap orang mendapatkan sesuai apa yang diniatkan, barangsiapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barangsiapa hijrahnya karena dunia yang akan didapatkan atau wanita yang akan dinikahi maka hijrahnya sesuai dengan apa yang dia niatkan. (HR. Bukhori Muslim)

Melalui hadith ini Rasulullah s.a.w. menjelaskan pada kita akan pentingnya sebuah niat dalam beribadah pada Allah.

Bagi aku,hadith ini sungguh luar biasa, Kenapa tidak? Karena hadith ini menerangkan tentang keikhlasan seseorang dalam beramal dan ini adalah tunjang dari segala amalan yang kita kerjakan.
Apalah ertinya melakukan amalan dengan banyak, kalau tidak diniatkan kerana Allah. walaupun seseorang beramal dengan ilmu yang benar, di mata Allah tidak ada nilainya sama sekali jika tidak didasari denagn keikhlasan. Yang ada mungkin hanya pujian dari orang lain dan kesombongan pada diri sendiri.

Niat inilah yang sangat penting untuk senantiasa kita perhatikan apabila kita melakukan sesuatu amalan. Karena hanya dengan niat kita akan mengetahui apakah kita melakukan amalan itu untuk mencari keredhaan Allah ataukah hanya untuk mendapatkan populariti atau pujian dari manusia??

“Niatkanlah segala sesuatu itu karena Allah, kerana kalau kita berniat bukan keranaNya maka kecewalah yang akan kita dapat”.

~NIAT~

Niat adalah teras segala amalan. Amalan baik mesti disertakan niat yang baik. Amalan yang buruk atau amalan yang baik tetapi dijalankan tidak mengikut aturan syara’, tidak membawa apa-apa faedah walaupun dilakukan dengan niat yang baik. Demikian juga amalan baik jika diniatkan bukan kerana Allah, seumpama kerana riya’, menunjuk-nunjuk atau kerana suatu tujuan duniawi, maka ia tidak memberikan apa-apa faedah.

Boleh jadi suatu amalan kecil menjadi besar kerana niat dan suatu amalan yang besar menjadi kecil kerana niat. Sesuatu amalan dibalas berdasarkan niat pelakunya.

Dari Abu Hurairah RA. Berkata : Aku telah mendengar Rasulullah saw. bersabda : Sesungguhnya manusia yang pertama kali dihukum oleh Allah pada hari kiamat, adalah seorang yang mati syahid. Maka didatangkan orang yang syahid itu, dan Allah mengenalkan nikmatnya dan orang yang “Syahid” pun mengenali nikmatnya. Allah berkata :”Apa yang kamu lakukan dengan nikmat itu? dia berkata : “aku berperang di jalanMu sehingga aku mati syahid”. Allah berkata : “kamu telah bohong, akan tetapi kamu berperang supaya kamu dikatakan sebagai seorang pemberani. dan kamu telah disebut demikian”. kemudian Allah memberikan perintah untuknya, maka ia diseret di atas wajahnya dan dilemparkan ke neraka.

Dan seseorang yang mempelajari ilmu dan mengajarkannya, dan seseorang yang membaca al-qur’an. Maka didatangkan orang itu, dan Allah mengenalkan nikmatNya dan diapun mengenali nikmatnya, Allah berkata : “Apa yang kamu lakukan dengan nikmatmu itu?” orang itu berkata :”aku mempelajari ilmu dan mengajarkannya dan aku membaca al-qur’an itu semua kulakukan demiMu, Allah berkata :”kamu telah bohong!, akan tetapi kamu mempelajari ilmu agar orang2 mengatakan bahwa kamu orang yang berilmu dan kamu membaca al-qur’an supaya orang-orang mengatakan bahwa kamu seorang “qaari” dan kamu telah disebut demikian”. Kemudian Allah memberikan perintah untuknya, maka ia diseret di atas wajahnya dan dilemparkan ke neraka.

Yang ketiga, seseorang yang dilimpahi Allah harta yang banyak dan dia menginfakkan semua hartanya itu, Maka didatangkan orang itu, dan Allah mengenalkan nikmatNya dan orang itu pun mengenali nikmatnya, Allah berkata : “Apa yang kamu lakukan dengan nikmatmu itu?” dia berkata : “Tidaklah aku meninggalkan satu jalan yang kamu cintai untuk menginfakkan harta kecuali aku berinfak pada jalan itu hanya karenaMu. Allah berkata : ” kamu telah bohong!, akan tetapi kamu melakukan itu supaya kamu dikatakan sebagai seorang dermawan, dan kamu telah disebut demikian”.Kemudian Allah memberikan perintah untuknya, maka ia diseret di atas wajahnya dan dilemparkan ke neraka.(HR. Muslim)

Melihat redaksi hadith ini kita jadi tahu, ternyata untuk menumbuhkan niat yang ikhlas atas segala amalan yang kita lakukan ini sangatlah susah.

Nah…dari sinilah kita diperintahkan agar senantiasa “tajdiidunniah” memperbaharui…memperbaharui…dan senantiasa memperbaharui niat atas segala amalan yang kita lakukan.
Niatkanlah segala amalan kita ini hanya karena Allah! nescahaya kita akan mendapat pahala disisiNya, ikhlaskanlah segala amalan kita agar kita mendapat keredhaanNya.

Beramal dengan ikhlas adalah…menghindarkan diri daripada sifat Ananiyyah…BUKAN INGIN DIPUJI BUKAN PULA TAKUT DI BENCI, tapi kita beramal hanya untuk mendapat pahala dan keredhaan Allah swt.

wallahua’lam..

Selepas habis kelas hadith,kami semua punya azam baru untuk memperbaharui niat..niat belajar kerana ALLAH..insyaAllah! =)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s